Menikmati Bali Lewat Garis Imajiner Legian-Nusa Penida

Punya duit dan waktu senggang dua tiga hari, pasti kepikiran jalan-jalan. Pilihan ke Bali lagi? ah! Bosan nih, Bali lagi Bali lagi. Eit! Nanti dulu Bali ngga cuma pantai, tempat makan mewah, night club dan beberapa tempat yang banyak diceritakan para blogger lokal ajah!

Kalau di Jogja ada garis imajiner yang menghubungkan Keraton Jogja, Malioboro dan Gunung Merapi, ngga ada salahnya kita bikin garis imajiner ala ala untuk Bali. Caranya gampang ajah sebelum pesen tiket online di Traveloka mampir dulu ke Google Maps, ambil satu lokasi terus coba tarik garis ke vertikal atau horizontal.

Sesuai tema awal ngga mau datangi tempat yang terlalu biasa dikunjungi orang-orang,  mari tarik garis imajiner segaris dengan Nusa Penida. Mendengar pulau tempat pembuangan presiden pertama bangsa ini bikin bulu kuduk merinding. Pengen tahu kenapa sih sampai pulau gersang di luar pulau Bali ini jadi “destinasi” penjajah waktu itu mengasingkan Soekarno? Yuk kita mulai petualangan menjelajah garis imajiner yang akan berakhir di Nusa Penida ini.

Pantai Legian jadi titik awal garis imajiner yang kita tentukan sendiri ini. Tapi rasanya terlalu biasa kalau cari penginapan juga di daerah pantai. Mari sebentar tengok Google map yang akan bantu kita cari penginapan yang tidak terlalu jauh dari Legian tapi tetap berada pada garis imajiner kita menuju Nusa Penida.

Fontana Hotel Bali rupanya ada pada garis ini. Pilihan bermalam di Fontana Hotel Bali ngga salah karena hotel dengan penghargaan Certificate of Excellence 2015 Winner dari Tripadvisor ini bertarif terjangkau namun punya banyak fasilitas. Bukan cuma itu di Fontana Hotel Bali kita bisa merasakan berada di rumah berkat interior yang “rumah banget”. Cari hotel ini di Traveloka juga mudah. Dari Fontana Hotel Bali perjalanan menuju Nusa Penida kita lanjutkan.

Museum Le Mayeur, Sanur

Diambil dari nama bekas pemiliknya, Adrien Jean Le Mayeur de Merpes, dia adalah seorang pelukis Bruxelles, Belgia yang datang ke Bali tahun 1932 melalui pelabuhan Buleleng Singaraja menuju Denpasar. Singkat cerita Le Mayeur bertemu dengan seorang penari legong keraton berusia 15 tahun, Ni Nyomam Pollok, yang kemudian dijadikan model lukisannya.

mg_0190
Perlu sedikit teriak untuk manggil penjaga loket sekalipun kita udah masuk ke komplek museum, waktu gua dateng penjaganya ketiduran di dalem

Usai menikmati karya-karya indah, tidak jauh dari museum Le Mayeur sudah tampak pos penyeberangan menuju Nusa Lembongan. Karena juga digunakan oleh penduduk, penyeberangan Sanur – Nusa Lembongan, Nusa Ceningan dan Nusa Penida terbilang ramai dan urusan harga ngga usah khawatir, tidak sampai bikin kita merogoh kantong sampai dalam deh.

Nusa Lembongan

Terdapat kampung pembudidayaan rumput laut  di Nusa Lembongan. Pemandangan turis asing yang asik mengintai aktivitas petani rumput laut di Nusa Lembongan lewat lensa panjang mereka jadi pemandangan yang biasa di kampung ini. Dari Dermaga Jungut Batu Nusa Lembongan perjalanan menuju perkampungan ini bisa menggunakan ojek sewaan, biasanya begitu tiba di dermaga Anda akan ditawarkan untuk paket sampai Nusa Ceningan.

Nusa Ceningan

Kurang afdol rasanya kalau sudah sampai Nusa Lembongan tidak mampir ke Nusa Ceningan. Pulau kecil yang bersisian dengan Nusa Lembongan ini terhubung dengan sebuah jembatan yang hanya bisa dilalui oleh orang dan motor, jadi jangan bayangkan kalau di Nusa Ceningan itu ada mobil. Berada di Nusa Ceningan tentu juga berbeda dengan di Nusa Lembongan. Pulau yang lebih kecil ini sebagian besar penduduknya bercocok tanam dan nelayan. Tidak banyak spot wisata di pulau ini, tapi bagi Anda yang menyukai duduk-duduk cantik diantara hembusan angin laut sembari menikmati camilan, pulau ini memberikan cukup banyak spot itu.

19835153634_9f2c659820_c
View dari Ceningan Cliff, di depan itu Nusa Penida. Disini gua ngga nginep cuma minum sama jajan cemilan tapi dapet pemandangan bagus ini #TravelerPelit

Bila Anda memilih untuk bermalam di Nusa Ceningan atau Nusa Penida, terdapat cukup banyak penginapan di kedua pulau ini. Bermalam lah sebelum melanjutkan perjalanan ke Nusa Penida. Namun jika Anda ingin menghabiskan semua dalam satu hari dan pergi bersama rombongan, Anda disarankan untuk menyewa speed boat mulai dari Sanur.

Nusa Penida

Jangan dulu bayangkan Nusa Penida seperti Pulau Bali dengan kehidupan yang ramai dan spot hiburan dimana-mana. Kalau lihat dari Google Earth saja Nusa Penida sudah terlihat gersang dan terkesan kering. Tapi bukan kah kali ini kita mau traveling ke tempat yang tidak biasa?

Ada apa di Nusa Penida? Tanah babatuan dengan permukaan sebagian besar kering ini ternyata punya banyak lokasi yang bikin kita berdecak mulai dari tiba di tempat itu sampai meninggalkannya. Pasih Uug adalah Salah satu spot indah di Nusa Penida, Pasih uug yang bermakna pasir runtuh ini memilik legenda yang diceritakan turun temurun oleh tetua di Nusa Penida bahwa mereka tidak boleh berlaku sembarangan terhadap alam semesta.

pasir-uug
Pemandangan hamparan luas Samudra Hindia di balik Pasih Uug itu bener-bener keren, kayak bukan di Indonesia.

Agar eksplorasi Nusa Penida efektif dan cukup satu hari, disarankan untuk membayar ojek yang tersedia di Dermaga Nyuh, ojek disana tertib dan punya uratan sendiri, jadi kita ngga bisa pilih-pilih. Jauhnya jarak antar antar spot di Nusa Penida membuat Anda cukup bingung jika menyewa motor sendiri dan tidak menggunakan jasa ojek. Banyaknya area-area tak berpenduduk, tidak ada orang yang bisa ditanya dan satu lagi, provider ponsel ternama sering kali mengalami blank spot di banyak area di Nusa Penida sehingga Anda tidak bisa mengandalkan Google Map atau Waze yang pintar itu.

interspace
Gampang cari WC umum di Nusa Penida. Waktu gua bilang mau pipis, dia langsung berenti dan suruh gua pipis sembarangan sementara pipis, ini hasil potonya. 

Warung Makan Mak Beng

Selepas dari penyeberangan Nusa Penida, ada yang wajib kita kunjungi agar tidak ketinggalan cerita seperti orang-orang, namanya Warung Makan Mak Beng, lokasinya persis di setelah pintu keluar dermaga penyeberjangan.

Menu andalan yang ditawarkan adalah sup kepala ikan dan ikan goreng Jengki bumbu pedas hasil tangkapan nelayan lokal dari Pantai Sanur. Ikan Jangki segar yang telah dibersihkan ini dimasak selama kurang lebih 3 jam hingga dagingnya lembut dan empuk. Perasan jeruk nipis dan daun salam bantu hilangkan bau amis ikan ditambah campuran bumbu khas bali dan rempah-rempah yang dimasak dengan cara tradisional Bali. ah! Membayangkan gigitan ikan ini berbalur sambal campuran cabai, terasi,  gula jawa dan minyak goreng ini membuat semua lelah terbayar seketika. Salah satu yang unik dari warung ini adalah tidak tersedianya pendingin AC di semua ruangan, hanya kipas angin tua yang berputar membagi angin bagi banyak pembeli dengan peluh keringat. Suasana ini pasti bikin Anda semangat untuk tambah lagi dan tambah lagi.

Advertisements